Perumdam Tirta Siak Diminta Rapikan Jalan Bekas Jaringan PDAM

BERITA49 Dilihat

PEKANBARU – Perusahaan Umum Daerah (Perumdam) Tirta Siak Pekanbaru diminta melakukan penimbunan dan mengaspal jalan bekas galian jaringan PDAM. Hal tersebut agar tidak ada pengendara yang menjadi korban bekas galian.

Hal itu disampaikan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Pekanbaru Indra Pomi Nasution, Senin (02/10/2023).

“Kita minta itu (bekas galian) segera ditutup, dan kita akan panggil Direkturnya, kita akan lakukan evaluasi,” kata Indra Pomi.

Indra Pomi menjelaskan Pemerintah Kota Pekanbaru akan terus mendesak agar ini segera dilakukan penutupan.

“Kita gesa agar itu bekas bongkarannya ditutup agar tak menimbulkan kecelakaan. Sebenarnya secara prosedurnya kalau galiannya sudah matang, kepadatan sudah cukup, itu dah bisa ditutup kembali. Harus segera itu ditutup. Itu membahayakan,” ujar mantan Kadis PU Pekanbaru itu.

Sebelumnya, hingga kini masih banyak bekas galian pipa air minum Perusahaan Umum Daerah Air Minum (Perumdam) Tirta Siak di Pekanbaru yang belum diaspal. Padahal pengerjaannya sudah selesai cukup lama. Bekas galian tersebut terlihat di jalan Jendral Sudirman, tepatnya dari depan Kantor Kejati Riau hingga depan Hotel Premiere.

Bekas galian tersebut bisa membahayakan pengendara, terutama roda dua karena bekas galian tersebut banyak batu-batu kerikil dan cukup lebar area bekas galiannya.

Terkait hal ini, Humas Perumdam Tirta Siak Dina Sajida mengatakan untuk Jalan Sudirman ini memang masuk dalam pemasangan pipa Jaringan Distribusi Utama (JDU) tahap 2. Jumlah totalnya ada sekitar 31 ruas jalan.

31 ruas jalan tersebut Yakni Jalan Sudirman, Jalan Tanjung Datuk, Jalan Dr Sutomo, Jalan S Parman, Jalan Ronggowarsito, Jalan Mulyorejo, Jalan Lembaga Pemasyarakatan, Jalan Samarinda, Jalan Sultan Syarif Kasim, Jalan Setiabudi, Jalan Teuku Umar.

Kemudian, Jalan Gatot Subroto, Jalan Sisingamangaraja, Jalan Muhammad Dahlan, Jalan Diponegoro, Jalan Kartini, Jalan Riau, Jalan Mutiara, Jalan Angkasa, Jalan Tamtama.

Lalu, Jalan Perwira Jalan lili Ujung, Jalan Kulim, Jalan Hangtuah, Jalan Harapan Raya, Jalan Tuanku Tambusai, Jalan pangeran Hidayat, Jalan Ahmad Yani, Jalan Durian, Jalan pepaya dan juga Jalan Cut Nyak Dien.

Dian mengatakan untuk proses pengaspalan kembali kita sedang menunggu waktu untuk dilakukan hydrotest.

“Hydrotest itu untuk ketahanan pipa jadi setelah dipastikan aman dan tidak ada kebocoran, baru kita lakukan pengaspalan ulang,” jelasnya.

Rencananya untuk bulan ini akan dilakukan 3 kali hydrotest, namun saat ini masih dilakukan komunikasi antara Tirta Siak dan Tirta Madani apakah masih ada titik pipa yang masih tidak mengaliri air untuk pelanggan. Saat ini lagi dalam komunikasi.

“Sementara target untuk memulai pengaspalan kembali, jika tidak ada kendala apapun akan dilakukan di awal Oktober 2023,” tandasnya.(mcr)

Komentar