Menteri PAN-RB Tekankan Belanja Negara Harus Berdampak buat Masyarakat

BERITA38 Dilihat

JAKARTA – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) Abdullah Azwar Anas menegaskan belanja anggaran negara harus memiliki dampak ke masyarakat. Anas pun meminta agar kerja birokrasi harus berorientasi kebermanfaatan untuk masyarakat.

Hal itu disampaikan Anas saat menjadi pembicara dalam sesi talkshow Rakornas Pelaksanaan Anggaran 2023 yang diadakan Kementerian Keuangan, Rabu di kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Rabu (17/5/2023).

“Birokrasi berdampak ini tentu ujungnya adalah bagaimana anggaran ini juga berdampak bagi masyarakat. Karena kalau enggak, kita ini sibuk di penyerapan anggaran tetapi tidak berdampak untuk rakyat,” kata Anas dikutip dalam keterangan tertulis, Rabu (17/5/2023).

Anas menekankan penggunaan anggaran negara hendaknya tidak lagi menghasilkan aplikasi baru. Ia menegaskan saat ini pemerintah sedang menyiapkan Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) yang akan menginteroperabilitaskan berbagai aplikasi yang sudah ada, menjadi satu sistem elektronik yang terintegrasi.

“Sekarang kita terus bekerja sama dengan seluruh kementerian/lembaga termasuk dengan Kementerian Keuangan, kita akan beresin 27 ribu aplikasi, lakukan interoperabilty. Ini ada banyak sekali aplikasi dan ini tidak terkoneksi satu dengan yang lain. Ke depan anggaran belanja akan jauh lebih efisien karena tidak boleh lagi membuat aplikasi baru dan digitalisasi yang terintegrasi adalah solusinya,” papar Anas.

Sementara itu, Menteri Keuangan Sri Mulyani juga menyampaikan anggaran negara harus sejalan dengan prioritas presiden. Menkeu menekankan pada level birokrasi harus melaksanakan anggaran sesuai urgensi yang telah ditetapkan oleh presiden.

“Proses anggaran harus seefisien mungkin, juga menjadi lebih mudah, dan kita harus fokus pada dampak dan impact-nya. Ini kemudian akan menyebabkan seluruh energi kita melihatnya kepada hasil. Bagaimana agar impact-nya kepada kehidupan masyarakat sehari-hari dan perekonomian kita yang harus semakin maju,” tutur Sri Mulyani.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Suharso Monoarfa menambahkan pentingnya menyiapkan sumber daya manusia yang hebat dalam hal digital, khususnya untuk mempersiapkan pembangunan ke depan.

“Bentuk kerja ke depan, cara-cara bisnis ke depan, dan sekarang sudah kita rasakan perubahannya. Kalau kita lihat sekitar ada sekitar 7 jutaan pekerjaan yang akan tergeser, tetapi ada 12 juta lapangan kerja baru. Ini semua hanya bisa kalau kita punya sumber daya manusia yang hebat,” jelas Suharso.

Dalam kesempatan itu, Kementerian Keuangan menyerahkan penghargaan kepada 15 kementerian/lembaga dengan kinerja anggaran terbaik tahun 2022. Kementerian PAN-RB menjadi salah satu penerima penghargaan itu dalam kategori kementerian/lembaga dengan pagu kecil.

Sumber: detik.com

Komentar